Macam Pari Lang

Aku boleh menyelam sedalam-dalamnya di sepanjang kolam awam ini. Aku suka berenang ke dasar dengan mataku yang terbuka, dan kadang-kadang aku akan jumpa macam-macam benda — ada kepit rambut, beberapa syiling, ada cincin, ada rantai emas, ada mainan plastik, ada sikat, itu saja dan langsung tak ada yang luar biasa. Tapi ada satu hari semasa … Continue reading Macam Pari Lang

A dios vais, graham belo!

Jika kau memuatnaik gambar sedang berada di klinik gigi ketika bulan puasa dan spesifiknya pada pukul 9 pagi, tunggulah beberapa minit kemudian untuk timbulnya mesej bernada senda seperti: Haa tak puasa ke? Oi pelancau kau buat kat situ? Kau boleh membalasnya dengan emoji ini: 🤣 dan jawab dengan cermat: sakit gigi la hawau. Dan bagi segelintir … Continue reading A dios vais, graham belo!

Pencilok Buku Most Wanted

Ingatan sendiri tentang kegiatan sebegini mambawa aku kembali ke sekitar awal milenium, ketika usia juga semuda 20an, sedang belajar, sengkek dan selekeh. Untuk menjayakannya, kita perlukan rakan sekongkol, dan selalunya adik-beradik sendiri. Seorang tugasnya membayar buku yang dibeli dan seorang lagi akan sembunyikan buku lain di dalam baju – kadang-kadang bergilir supaya tak begitu ketara. … Continue reading Pencilok Buku Most Wanted

Berjoget sakan di acara hujung minggu

Kalau hujung bulan ini kau mahu bikin gig atau acara berpuisi, teruskan. Kalau semuanya sibuk, kau ada diri kau, dan satu lagi belahan bernama komitmen untuk menjayakannya. Semua orang ada hak untuk menjayakan sesuatu, dan semua orang juga punya hak untuk menganjurkan sesuatu. Pedulikan tema atau konsepnya, kau harus tampil dengan judul acara terlebih dahulu. … Continue reading Berjoget sakan di acara hujung minggu

Hidup Happy Bersama Jiran Tetangga

Intro dari esei Zizek pasal kejiranan (bukan kejiranan rumah sangat tapi lantaklah) petik buku Adam Kotsko tajuk Creepiness yang sebut "every neighbour is ultimately creepy" boleh relate kot bilamana setiap hari kau kena kutip-sisih-susun-sapu taik kucing jiran sebelah yang berbukit-bukau depan rumah tu. Cuma kenyataan sebegitu tak terpakai pada kita pasal budaya ketimuran-asia telah mencipta … Continue reading Hidup Happy Bersama Jiran Tetangga

#drafrejek: Invaders Must Die

Rariru membekukan diri beberapa saat selepas menikam suaminya sendiri. Seolah-olah dirinya pokok, dan fikirannya nol. Tangannya yang masih mengenggam kerambit ikut menggeletar. Timtam belum pernah dilukai sebegitu; dia tangkas walaupun suka menjelirkan lidah, ada masa melumurkan saliva ke pipi isterinya dengan sengaja. Kehidupan selepas perkahwinan biasa-biasa saja. Timtam seorang penganggur: ini realiti. Dia benar-benar menyukai … Continue reading #drafrejek: Invaders Must Die

Interbiu Pasca Uno: Saufie & Idea-Idea Terbengkalai

Azroy Jamiri menghempaskan kad kuning bernombor tujuh di tengah-tengah meja lalu menghasilkan tepekan kuat akibat persentuhan kertas dan kayu. Seterusnya giliran Ahmad Saufie Jaffar. Dia menjeling kad tersebut dan kemudian menyusun kad yang sudah menjadi kipas di kedua-dua tangan, dia sisip satu kad ke sebelah kad yang lain, tarik satu kad lagi dan selit pula … Continue reading Interbiu Pasca Uno: Saufie & Idea-Idea Terbengkalai

Kematian Alternatif Robert Walser Yang Tak Perlu Kau Fahami

Robert Walser punya pelbagai impian tentang bagaimana caranya dia mati. Malangnya mati bersendirian bahkan dikambus salji tak terjadual pun dalam lis panjang berkenaan. Walser semasa menghuni hospital gila Waldau pernah melihat dirinya mati di banjaran Alp, ditemani seorang rakan penulis yang tak boleh dipercayai sangat. Perjalanan itu agak santai sebelum bertukar cemas – lagi pula … Continue reading Kematian Alternatif Robert Walser Yang Tak Perlu Kau Fahami

Tertanggal Kepala Lutut Di Sebuah Acara Penulisan

Jung duduk atas batu dan merenung masa depannya sendiri. Perlakuan ini sepatutnya disenaraikan sebagai salah satu terapi Jungian tetapi dikecam oleh Neumann - muridnya paling lahanat - berpuluh tahun kemudian. Esok di Schaffhausen, Jung kena membacakan salah satu eseinya di hadapan para jurutera, arkitek dan jururawat yang comel. Acara penulisan selalu buat Jung berdebar-debar dan … Continue reading Tertanggal Kepala Lutut Di Sebuah Acara Penulisan

Tentang Pertemuan Dengan Penulis Kultus

Catitan ini ditulis berdasarkan ingatan rawak tentang pertemuan #kelabpeminatbuahfikiran dengan dua penulis kultus sastera tanahair. Ajikik Ketika kunjungan dua tahun lepas bersama #kelabpeminatbuahfikiran ke rumahnya, Ajikik terbaring uzur, mulutnya terkumat-kamit, pendengarannya sederhana dan penglihatannya terhad. Ajikik sanggup bangun sekejap walaupun sebenarnya dia tak terdaya, dan duduk di bucu katil untuk melayani pertanyaan kami. Ada benda … Continue reading Tentang Pertemuan Dengan Penulis Kultus